Beranda » Pernah Menyandang Perusahaan Tekstil Terbesar di Asia Tenggara, PT. Sritex Kini Terancam Bangkrut  

Pernah Menyandang Perusahaan Tekstil Terbesar di Asia Tenggara, PT. Sritex Kini Terancam Bangkrut  

Utang Sritex mencapai US$1,54 miliar (Rp24,3 triliun)

by iman sahid

BISNISTIME.COM, SUKOHARJO – – PT Sri Rejeki Isman Tbk (Sritex), salah satu raksasa tekstil di Indonesia, terancam bangkrut di tengah gempuran utang yang menumpuk. Ironisnya, emiten berkode saham SRIL ini pernah meraih kejayaan industri tekstil nasional.

Perusahaan yang berkantor Pusat: Jl. KH. Samanhudi 88 Jetis, Sukoharjo,. Jawa Tengah ini telah lama berkutat dengan masalah keuangan. Dikutip dari suara.com belum lama ini, pada September 2023, ekuitas perusahaan tercatat negatif, menandakan defisit modal dan kondisi perusahaan yang kritis. Utang Sritex mencapai US$1,54 miliar (Rp24,3 triliun), jauh melebihi asetnya yang hanya US$653,51 juta (Rp10,33 triliun).

Penurunan drastis kinerja Sritex dipicu oleh beberapa faktor, termasuk pandemi Covid-19 yang menghantam industri tekstil global. Persaingan ketat di pasar internasional dan pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS juga memperparah kondisi keuangan perusahaan.

Padahal Sritex sendiri merupakan salah satu contoh perusahaan tekstil yang mampu bersaing di kancah internasional. Pasalnya sejumlah produknya seperti seragam militer pernah mendapatkan orderan dari NATO.

Sritex didirikan pada tahun 1966 dan telah berkembang menjadi salah satu perusahaan tekstil terbesar di Asia Tenggara. Perusahaan ini terkenal dengan produk-produk berkualitas tinggi, seperti seragam militer, rompi anti peluru, dan tekstil rumah tangga. Produk Sritex telah diekspor ke berbagai negara, termasuk Amerika Serikat, Eropa, dan Timur Tengah.

Upaya penyelamatan Sritex kini tengah dilakukan melalui restrukturisasi utang. Kreditur Sritex telah menyetujui proposal perdamaian yang diajukan perusahaan. Meski demikian masa depan Sritex masih belum pasti.

 

Red: admin

Rekomendasi Untuk Anda